Wednesday, December 30, 2009

Pemandangan Jalan Serian-Sri Aman
Approach Road to Jambatan Dalat

Saturday, December 19, 2009

Friday, December 18, 2009

Sibu at times of great flood - 2009

Thursday, December 17, 2009

Kembali Ke Negeri 11

Bisakah ada di antara kita menongkah langit
dan unuk kembali ke Negeri 11
bukan rindu yang mengundang hiba
di sini bukan sepi tiba-tiba menjelma.

Kita kembali ke Negeri 11 bersama wawasan
rindu tidak pernah membantah keengganan
laut pasti dibanjiri manusia di tepian pantai
Negeri 11 terlalu bijak mentafsir tatasusila
manusia telah menjadi gila dan derhaka pada tubuh.

Bisakah ada di antara kita menilai keintelektual
barat dan timur adalah dua tembungan berbeza
dan makna tubuh bukanlah asas keperluan
kehidupan selari menjamin kebahagiaan
diri terlalu peka untuk sampai ke neraka.

Negeri 11 adalah negeri tertinggal seabad lalu
tempat tersimpan segala ilmu dan kesesatan
Royal Pavilion teramat indah bisu seribu
dan pantainya di musim panas terlalu panas
untuk menjemur tubuhku sawo matang.

Bukannya setelah lewat ini untuk sampai
menagih ilmu untuk sebuah wawasan
membina Negeri tercinta.

Miri
7.11.93

Saturday, December 5, 2009

Kampung Kedayan Tiris 111


I am the chosen one
to translate years of neglect
poor we are
from the vicious cycle.

Kampung Kedayan Tiris
is a village of a thousand dream
development is just a foul play
from the dirty hand.

I am the chosen one
bringing hope to our dream
a village from the thousand years
a game play to the end.

It is true that this village
has lived the life of fear
the dream thrown into thin air
and fall that break every heart.

I am the chosen one
to build a house of brick
lights from the sun
waters that flow from rivers
and the jungle of colours.

Kampung Kedayan Tiris
I will give you a life
of your own
to call your own.

Sunday, November 22, 2009

Kuala Sibuti

He said he comes from Kuala Sibuti
a fisherman who has drown the thousand seas
and comes a day his voices loud and clear
he said his children are from Kuala Sibuti
fishermen who will die with the sea
and here they build houses
that burnt in the sand
and fire the sky with floating haze
and they make dream in daylight
and they said it glows in the glass
Kuala Sibuti is a village of the open seas
where every night it thunders the shore
but can our hand reach out that hopes
our children clear the misfortunes
to build a house of glass
on top of a stormy waves.

He said he comes from Kuala Sibuti
a fisherman who has drown the thousand seas
bringing news that reached the sky
a fisherman will never die
even hunger in the deep ocean.

Mukah
22 Noc 09
.

Tuesday, November 17, 2009

Tuesday, November 10, 2009

Monday, October 12, 2009

Thursday, October 1, 2009

Kuala Sibuti

Katanya dia berasal dari Kuala Sibuti
seorang nelayan telah bertahun karam di laut
Kuala Sibuti telah dibenarkan bersuara
katanya anaknya berasal dari Kuala Sibuti
seorang nelayan telah bertahun mati dilaut
disinilah rumah-rumah terbina
terbakar diatas pasir
asapnya berkepulan dan berjerebu
membangunkan mimpi-mimpi siang
katanya kita tersedar ke dalam kaca
Kuala Sibuti kampung nelayan orang kuala
lautnya bergelombang setiap malam
ada hasrat yang belum tercapai
resah anak-anak nelayan parah
merindukan rumah-rumah kaca
terbina di atas gelombang.

Katanya dia berasal dari Kuala Sibuti
seorang nelayan telah bertahun hanyut di laut
membawa khabar besar menjunjung langit
orang nelayan tidak akan mati
walaupun kelaparan di laut.

Miri
16.2.98

Thursday, September 24, 2009

Kampung Kedaya Tiris: Sebuah Kampung Seribu Impian Sejuta Harapan III

Akulah yang mereka pilih itu
untuk menterjemah segala kedaifan
kekurangan yang kita warisi
semenjak zaman silam.

Kampung Kedayan Tiris
sebuah kampung seribu impian
pembangunan adalah permainan
catur tangan kotor
orang yang datang.

Akulah yang mereka pilih itu
untuk membangunkan mimpi kita
sebuah kampung sejuta harapan
permainan seorang pengarah
yang bermain arah
dengan tangan kiri.

Sememangnya kampung ini
telah dibelenggu dengan ketakutan
harapannya dilambung tinggi
dan seketika apabila terjatuh
berkecai seluruh jiwa dan hati.

Akulah yang mereka pilih itu
untuk membangunkan rumah batu
bercahayakan tenaga suria
air dari sungai yang sungguh bersih
rimba dengan beranika warna
kampung kita adalah sebuah taman
di dalam sebuah hutan.

Kampung Kedayan Tiris
akan aku bangunan engkau
sebuah kehidupan sempurna
dari zuriatmu sendiri.

Miri
28.11.96

Tuesday, September 22, 2009

Saturday, September 12, 2009

Tuesday, August 25, 2009

Friday, August 21, 2009

Sebuah Kampung, sejuta harapan: Kedayan Tiris

Katanya ada sungai yang kontang
langit cerah membelah bumi
ada padi menghempas diri
katanya ada huma penuh sengsara
ada petani tidak kesampaian.

Katanya ada suara kecil terpencil
terjerat antara pohon-pohon
katanya ada janji dikaji
ada suara pada ranting-ranting
ada dendangan angin sembilu
katanya ada serigala memecah sunyi.

Kampung Kedayan Tiris
sebuah kampung sejuta harapan
terpencil di hutan belantara
dihimpit gunung sebelah utara
nafasnya tersekat ditinggal pembangunan
ada janji tinggal kenangan.

Katanya ada bukit yang bangkit
hujan malan membanjiri lurah
ada panggilan memecah sunyi
katanya ada impian penuh harapan
ada mimpi di embun pagi.

Kampung Kedayan Tiris
sebuah kampung kehausan belaian
cuma sungai nadi penggerak
gunung Serawi megah menanti
deru jentolak menolak balak
hasil bumi hanya igauaan
pribumi tersendat kaku dan lesu.

Miri
3.6.1992

Sunday, July 19, 2009

Puisi Pembangunan Dari Mukah 111

Katakan kita mula menterjemah laut
ke dalam bentuk sebuah akuarium berwarna biru
dan katakan laut itu mula bergelombang
memukul pantai dan mencederakan segala
pohon-pohon yang tumbuh di pantai.

Laut adalah kehidupan orang nelayan
airnya akan sentiasa masin dan berkocak
kadang-kadang warnanya akan kebiruan
sampai ke kaki langit dan hilang di permandangan
laut itu adalah laut Mukah
riang bermandikan pembangunan
membentuk lautan tamadun baru
anak-anak nelayan.

Katakan laut mula bermandi darah
adalah darah percikan orang kalah
Laut Mukah akan datang membenarkan
tamadun baru di atas perjuangan
peribumi yang kembali
mengisi semua ruang kemenangan.

Pembangunan di laut
haruslah membenarkan
alam akan sentiasa terpelihara
dan tidak ada yang terbuang
ke ruang kosong.

Mukah
21 Apr 2005

Friday, July 10, 2009

Saturday, July 4, 2009

Puisi Pembangunan Dari Mukah 11

Janganlah sampai kita terpenjara
di dalam negeri sendiri
bila begitu ramai mengetuk pintu
membawa badai pembangunan
pada tanah-tanah gersang
di bumi ini.

Segala-gala telah ditakdirkan
dan disatukan dalam gelombang besar
kita akan membina masyarakat baru
bersama perubahan sekitar tanah ini
dan di laut kita akan berenang
mencapai cita-cita besar
resah akan hanya tinggal sejarah
bila hati telah ditikam
dengan segala kemajuan.

Janganlah sampai kita terpedaya
dengan segala kemewahan melimpah ruah
manusia baru haruslah disenangi
dengan hati leluhur sesama insan
jiwa yang menghargai kebesaran.

Tanah ini,
pasti akan bertukar wajah
dan segala-gala akan bertukar bentuk
kejayaan akan selalunya berulang-ulang
dan begitu juga dengan kekecewaan
pasti adanya manusia yang terpinggir
bila pembangunan berlalu dengan cepat
meninggalkan manusia yang tidak berdaya.

Janganlah sampai ada yang tertinggal
di dalam negeri sendiri.

Bintulu
7 Nov 04

Friday, July 3, 2009

Sunday, May 31, 2009

Friday, May 29, 2009

Friday, May 15, 2009

Puisi Pembangunan Dari Mukah 1

Segala-gala bermula
bila engkau ditakdir berpisah
dan dari saat itulah
engkau terasa bebas dari cengkaman
orang lampau yang melampau
yang telah bertahun-tahun
melupakan janji-janjinya
untuk sama-sama membangun
bersamamu.

Dan engkau
hanyalah sebuah pekan kecil
terpencil di Laut China Selatan
dan telah bertahun-tahun
engkau memelihara santun
dan berdiam diri sendiri
pembangunan tidak akan membawa kejayaan
pada diri masyarakat kecil
yang masih terpinggir
di sudut hari.

Dan segala-gala akan bermula
bila aku ditakdirkan bersamamu
merempuh segala denai-denai
mencangkul laut dalam di pesisiranmu
membina minda manusia baru
dan membangunkan batu-batu
di atas tanah gersang ini.

Dan segala-gala pasti akan berlaku
bila hati telah disatukan
dalam gelombang besar ini
menenggelami ketakutan diri
membawa hasrat baru ke pantaimu
pasti,
pantaimu akan berubah
pada saat ini.

Bintulu
5.11.04

Sunday, May 10, 2009

Tuesday, March 31, 2009

Sunday, March 22, 2009

Mukah Oh Mukah Ku

Sekembali merantau panjang ke Mukahku yang satu
aku berkata kepada anakku yang tiga orang
kita bangunkan Mukah ini dari daun-daun kayu
dan kulit-kulit kerang
dan bulu-bulu binatang
kita bangunkan ia; bernafaskan laut dan tanah
kita bangunkan ia; bernyawakan sungai dan gunung
biar ia bergelumang dengan hutan belantara.

Dan anak lelakiku teus ketawa
sambil mengacu kembali hujah-hujahku
Mukah tidak akan menjadi Mukah sebesar ini
jika bukan kerana ahli bina dengan konkrit-konkritnya
perosak kehijauan buatan Tuhan
melanskapkan tanah lanar dengan warna-warna lain
warna perlembangan pembangunan
membawa Mukahku oh Mukahku
ke satu dimensi alam baru
penuh misteri.

Anak lelakiku terus berhujah dalam marah
dan aku tetap berkata; Mukah ini harus dibangun
dengan warna-warna hijau
dan entah tiba-tiba anak bongsu perempuanku
menangis tersedu-sedu
dan antara sedu-sedu itu keluar kata-katanya
aku ingin menjadi seorang saintis
aku dapat membangunkan hutan dalam sekelip mata
biar Mukah kita terbangun di celah-celah
kehijauan hutan belantara
biar segala makhluk Tuhan menikmati
pembangunan yang mencengkam Mukahku
.... Oh Mukahku ......

Dan anak bongsu perempuanku antara sedu-sedu itu
terus berkata lagi
zaman ayah sememangnya zaman hijau
cerita ayah berjalan-jalan di dalam hutan
mengembirakan aku
cerita ayah terserempak dengan ular sawa
tidak menakutkan aku
dan cerita ayah tentang pokok ara yang
menyimpan seribu cerita
adalah nikmat-nikmat harus kita simpan.

Aku gembira, tersenyum mendengar kelakarnya
dan sambil itu menghala percakapan kepada
anak perempuan keduaku
yang masih belum berkata-kata.

Hakikatnya Mukah akan terus membangunkan
batu-batu
dari pasir-pasir di laut
dari kayu-kayu di hutan
dari air-air di sungai
dari angin-angin di udara
dan anak perempuan keduaku terus berkata
wang akan melimpah ke Mukahku Oh Mukahku
kita harus mengejar nikmat-nikmat itu
kita harus bangunkan Mukah ini
dari kaca dan batu
kita taburkan impiannya
dari keyakinan berpaksikan kemajuan
biarkan bentuknya batu dan kaca
kerana ianya akan sentiasa keras
merubah tanah lanar ini.

Tetapi apa kata kita bertegas Mukah akan
senantiasa hijau
dan lautnya akan senantiasa biru
kerana kadang-kadang batu-batu itu
ada manusia akan mewarnanya hitam
dan kaca-kaca akan digelapkan.

Mukah
23 Mac 2007

Friday, March 20, 2009

Friday, March 13, 2009

Wednesday, March 11, 2009

Pulau Bruit

Let say the intellectual in us will lend your destiny
but you are a difficult person lost on the wrong island
and your plight in your life
does not meant money is the answer
or the people who will lead you to the tomorrows
suddenly found an island in need.

And let say the intellectual in us cannot find an answer
for the children who should always be to the sea
or the poor old men who should always be waiting
but the sea has never been cruel
to stop you from making a living.

The people of Bruit
your island is not as beautiful as Langkawi
for me to knock on the door of Putra Jaya.

Wednesday, March 4, 2009

Pulau Bruit

Andainya kebijaksanaan kita menentukan hidupmu
engkau adalah orang payah terdampar di Pulau Salah
resah tidak semesti hidupmu harus bergantungan
pada wang yang harus dijanjikan
atau pada mereka yang menentukan arah tuju
sebuah pulau yang tiba-tiba kesusahan.

Dan andainya kebijaksanaan tidak dapat dibuktikan
pada anak-anak kecil yang harus ke laut
atau pada orang-orang tua yang harus menunggu
sebenarnya laut tidak pernah bergelora
untuk menutup rezekimu.

Pulau Bruit, namamu tidaklah seindah Langkawi
untuk aku pahatkan di Putra Jaya.

mukah
1 Nov 08

Saturday, February 28, 2009

Friday, February 27, 2009

Palestin

Kau bukan milikku
untuk kukata: Oh .... Palestinku
biar kau bersama darah
tumpah bersama zionisme
rebah bersama Arab
bangun bersama kehancuran
tegak bersama kemusnahan.

Palestin
kau tegak berdiri dengan suara
kau lantang bersuara keberanian
dan kau berani bunuh diri
apakah itu perang syahid?
sebenar kau takut menegak kebenaran
dan terlalu sukar
menjadi seorang manusia sempurna
Oh.... Palestin
cintamu sepatutnya buta.

Palestin
tahukah kau harga sekeping simpati?
atau bisa menadah kesempurnaan
mencatat sejarah hitam di dadamu
melihat ke dalam matamu yang kekaburan
ataukah perlu mewarisi kehilangan
tanah ini sepatutnya bukan milik dia
atau sekadar memberi tanggisan pada kami?

Palestin
kemanusiaan yang mahu ditegak atas angin
biarlah berpuput dalam bayu malam
dan pulang dengan segenggam darah perjuangan.

Worthing
1 Disember 1977
.